Blunder Indra Sjafri, Andalkan Umpan Silang dan Lemparan Jauh Tapi Tak Ada Sosok Jangkung di Kotak Penalti

Najmul Ula - Jumat, 22 September 2023 | 11:00 WIB
Pelatih timnas U-24 Indonesia, Indra Sjafri, sedang memantau para pemainnya berlatih di Lapangan A, Senayan,  Jumat (15/9/2023).
MUHAMMAD ALIF AZIZ MARDIANSYAH/BOLASPORT.COM
Pelatih timnas U-24 Indonesia, Indra Sjafri, sedang memantau para pemainnya berlatih di Lapangan A, Senayan, Jumat (15/9/2023).

BOLANAS.COM - Indra Sjafri mengambil langkah membingungkan saat timnas U-24 Indonesia dipermalukan Taiwan, lini serang menjadi tumpul.

Timnas U-24 Indonesia gagal cetak gol akibat menemui tembok kukuh Taiwan, tetapi juga disebabkan kegamangan Indra Sjafri meramu taktik.

Tim Merah Putih membawa pulang kekalahan 0-1 saat berjumpa Taiwan pada laga kedua Grup F Asian Games 2022, Kamis (21/9/2023).

Gol Wen Yen Chin pada awal babak kedua tak mampu dibalas Indonesia, yang sama sekali tak mencetak peluang bersih di dalam kotak penalti.

Hasil ini terasa ironis, sebab dua pekan silam negara yang sama dapat dibantai timnas U-23 Indonesia di Stadion Manahan.

Indra Sjafri berangkat ke China dengan skuat yang nyaris berbeda (dan downgrade), kini memperoleh hasil bertolak belakang.

Pelatih berusia 60 tahun itu menjelaskan rapatnya pertahanan Taiwan sebagai penyebab timnya gagal mencetak gol.

"Kita di babak pertama tidak bisa bagaimana membongkar compact defense (pertahanan rapat) mereka," ucap Indra.

"Malahan mereka yang bisa melakukan serangan dengan membuahkan hasil satu gol."

Baca Juga: Pembelaan Indra Sjafri usai Indonesia Dipermalukan Taiwan, Salahkan Pemain yang Tak Bisa Berkembang

"Saya melakukan beberapa pergantian untuk mengubah situasi, tetapi tidak banyak membantu dan hasil ini memang sangat tidak kita inginkan," terangnya.

BolaNas.com mencoba menjelaskan mengapa upaya Indra Sjafri dan sejumlah pergantian tersebut tidak membuahkan hasil.

Pertama, sebuah kesalahan menggeser Egy Maulana Vikri menjadi penyerang tengah, sementara tak ada suplai memadai dari sayap.

Egy Maulana Vikri bukanlah sosok jangkung, sedangkan Taiwan bertahan sangat dalam, yang membuat ia terkunci di antara bek raksasa.

Adapun taktik Indra Sjafri yaitu mengirim bola ke sayap, untuk kemudian mencari peluang melepas umpan silang.

Dengan segala hormat, umpan silang semacam itu hampir pasti tak akan mencapai kepala Egy.

Indra baru menyadari kekeliruannya dengan menggeser Egy ke posisi sayap kanan di akhir pertandingan, keputusan yang terlambat.

Kedua, sebuah langkah tanda tanya dengan selalu memulai serangan dari sayap kanan yang diisi Robi Darwis dan Hugo Samir.

Baca Juga: Hasil Asian Games 2022 - Taiwan Menjelma Jadi Tim Lebih Tangguh, Timnas U-24 Indonesia Kalah Memalukan

Robi Darwis adalah pemain bertahan yang kapabel, tapi terlihat tak memiliki kemampuan dribel untuk melewati lawan.

Saat berhadapan satu lawan satu dengan bek lawan, Robi nyaris tak pernah melakukan dribel sukses, dan lebih sering mengembalikan bola ke opsi aman.

Adapun Hugo Samir terlihat masih memiliki sentuhan kasar, beberapa dribelnya malah menjauhkan bola dari kakinya.

Di sisi lain, Dony Tri Pamungkas di sisi kiri sempat melakukan dribel berhasil pada awal babak, tetapi tak dimanfaatkan di sisa pertandingan.

Dony Tri dan Ramai Rumakiek tidak menjadi outlet serangan Indonesia, karena Indra kemungkinan mengincar sektor kanan untuk mencoba lemparan jauh.

Dalam situasi mengincar umpan silang dan lemparan jauh, sangat disayangkan tak ada opsi striker jangkung di bangku cadangan.

Dalam situasi darurat seperti ini, Indra sejatinya bisa memasukkan Andy Setyo sebagai striker, sebagaimana Harry Maguire pernah dimasukkan sebagai penyerang di Manchester United.

Sepak bola adalah tentang mencari jalan keluar dari keterbatasan pemain, dan Indra Sjafri gagal melakukannya.

Baca Juga: PSSI Hentikan Kompetisi Demi Piala Asia U-23 2024, Liga 1 Semakin Molor dan Jadi Kompetisi Terpanjang Dunia


Editor : Najmul Ula
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

TAG POPULER

Verifikasi akun KG Media ID
nama
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.